Bagi Tuh Rejeki, Jangan Bagi Sampah

Tau nggak kalau emosi itu bisa menular? Misalnya nih ya, kalau lo lagi bete, terus lu berada di antara orang yang lagi cheerful, mood lo bisa bertambah agak baik. Sebaliknya, misalnya lu lagi seneng nih karena naik gaji. Rasanya langsung pengen ajak gebetan nonton film Ghost In The Shell gitu deh. Pulang-pulang, ngelihat orang rumah mukanya lagi pada cemberut. Kan gak asik aja ya gitu bawaannya. Jadi antiklimaks aja senengnya gitu loh.

11999067_10205540793538889_6996296738523134548_n
Doc 23 Septermber 2015, waktu geng pertemanan lagi main ke Bandung. Di situ semua shenang hepi-hepi. Foto-foto ^^

11999067_10205540793538889_6996296738523134548_n
Bayangin kalo tau-tau ada yang bete gak jelas, suasana jadi ga enak, jadi butsu. Semua ikut surem. Emosi belarakan.

Sebenarnya terkadang hal ini terjadi di sekitar gue juga. Misalnya ya waktu itu, gue lagi shenang dan semangat aja kerjanya di kantor (ga usah gue ceritain kapan dan di mana ya). Terus kan sepi ya karena memang sudah after office hour. Tiba-tiba ada rekan kerja yang marah-marah sendiri, banting mouse-nya yang lagi macet waktu dia kerja. Rusuh banget. Kenapa kenegatifannya disebarin sih, mendingan bagi kue enak gratis di kantor gitu. Gue ikut bete seketika. Gak lama kemudian gue pulang aja, memilih lanjut kerja di rumah biar lebih syahdu.

Contoh lain, suatu hari gue dari tempat tinggal di daerah Kuningan, Jakarta, menggunakan aplikasi layanan transportasi dengan mobil pribadi menuju lokasi janji meeting gue di Pasific Place. Nah gue udah shenang aja tuh bawaannya, karena selain tarif ongkos gue murah, arus lalu lintasnya lancar. Ngelewatin Kota Kasablanka dengan lancar tuh rasanya kayak belom makan tapi udah kenyang. Shenang. Soalnya tiap lewat sana di hari Minggu pasti rame banget. Pokoknya siang itu gue merasa shenang.

Sampai terjadi suatu kebutsuan di tengah perjalanan.

Tiba-tiba ada bus yang berhenti di tengah jalan, mepet dengan mobil yang sudah gue gunakan. Si driver langsung ngomel, “BAJINGAN NIH ORANG SEMBARANGAN BERHENTI!”
Jeng- jeng….Nggak cuma sampai disitu. Si driver berapa kali masih ngomel-ngomel sendiri.”Uh, jalan nyeberang kayak putri aja, pelan-pelan gitu!”

Trus pas ada bus umum mepet ke mobil lagi, tiba-tiba si driver mencet-mencet klaksonnya beberapa kali sambil mengumpat, “Brengsek nih orang!”

Hiks. Bete ah.

 

Dulu gue sempet berada pada masa di mana gue punya kebiasaan ngomong kata-kata kasar. Dikit-dikit ngoceh, mengeluh, marah-marah ataupun ya cuma ngomong kasar aja tanpa maksud buruk, lebih karena kebiasaan. Satu titik gue sadar, gue juga nggak seneng sih denger orang yang ngomongnya kelewat negatif dan kasar. Nggak nyaman aja gitu. Terus gue stop kebiasaan buruk gue itu, karena gue berusaha nggak mau menyebar kenegatifan.

Kalau kata seorang teman baik, Thomas Arie Setiawan, “Mengeluh itu lebih capek daripada mencari solusi.”

Sering juga gue melihat postingan di social media yang berbau negatif. Kadang sih kebaca juga ya. Tapi sekarang, biasanya kalau ketika gue baca gue udah merasa berbau negatif apalagi ternyata malah hoax, gue stop untuk baca.

unnamed (5)
Gue sendiri daripada posting yang butsu di social media gue, mendingan gue share picture kucing-kucing gemes aja yang bikin shenang, atau artikel berbau prestasi, dst. Pokoknya yang positif.

BACA JUGA: Perjalanan Faza Meonk Si Kucing Liar Yang Lincah

BACA JUGA: Name Card Baru Jojo, Design By TMV

BACA JUGA: Viona Paramita, Nail Artist Juragan Popcoat Spesialis Kecil-Kecil

 

Gue memilih untuk mendapatkan asupan yang membuat diri gue lebih positif. Gue nggak bisa berekspektasi bisa menyebarkan aura positif kalau yang gue asup selalu hal yang negatif. Untuk ini bahkan gue melakukan unfollow beberapa akun social media yang suka menyebarkan kenegatifan, ataupun block Whatsapp orang tertentu yang mengganggu.

Nih kayak Gal Gadot aja postingannya bikin adem kan. Kan jadi enak.

17759814_10209512129419804_8684060575371103292_n
Atau seperti anak-anak Mixed Feelings nih, kumpulan artist muda yang berkarya, baru bikin pameran seru di That’s Life Coffee. Mereka berbagi inspirasi lewat karya original masing-masing! Dari kiri: Cristoforus Willy, Huang Tony, Anthony Khoe, Liffi Wongso, gue dan Novan Anggono. Keren banget lah mereka. (Source pic: Mixed Feelings)

Untitled-1
Salah satu karya Hwang Tony. Ntap kan. (Source pic: doc)
 

 

Dan guepun lebih betah berada di lingkungan yang positif. Gak banyak drama. Gue memilih berada di lingkungan positif. Tapi ya gitu, gue harus cenderung positif juga biar para manusia positif juga jadi betah deket-deket. Kalau gue marah-marah terus kan pada bete kan. Kucing komplek juga males deket-deket jadinya.

 

BACA JUGA: Mahalnya Lingkungan Dan Network

BACA JUGA: Memilih Circle Terdekat

Makanya kadang gue seneng aja masak makanan sehat buat orang-orang sekitar yang emang gue shenangi. Mengasup makanan sehat bareng-bareng, semua sehat bareng juga. Mending membagikan something positif!

Yuk berbagi hal positif untuk sekeliling kita 😀

 

Btw, keep in touch juga ya di social media, Instagram dan Facebook should be nice! 😀

 

BACA JUGA: Tentang Sesuatu Yang Berharga

BACA JUGA: Belajar Dari Nenek

BACA JUGA: Manusia Itu Bukan Mie Instan

BACA JUGA: Temen Beneran Nggak Minta Harga Temen Apalagi Gratis