Gue dan Progress Resolusi Tahun Baru yang Semoga Bukan Bullshit

New Year
Meme kesukaan adik gue, si Kusnadi kecil setiap tahun baru

 

Iya gue sadar, meme di atas mencerminkan hidup gue kemarin.

2017
Bahkan sebelum ngomongin resolusi tahun baru, seperti tulisan gue sebelumnya di artikel Ingat Untuk Bahagia, gue bilang begini.

 

Kalau diingat-ingat, resolusi gue di tahun 2016 ke 2017:

  1. Rajin olahraga
  2. Baca alkitab
  3. Makan lebih sehat
  4. Produktif berkarya

Dan resultnya?

BULLSHIT.

Menurut gue di tahun 2017 cuma point ke-3 yang progress. 

Terus gue mikir. Tahun 2017 gue hidupnya kayak apa sih? Parah sih.

  1. Kerja nggak maksimal. Nggak pakai hati.
    Ke mana nih gue yang dulu? Kok gue merasa dulu gue lebih haus untuk belajar, lebih berusaha 100% buat semua hal yang gue kerjain. Baru-baru ini, ngerasanya, ya, asal ngerjain juga beres-beres aja kok. Sampahlah. Attitute busuk. Sombong. Padahal gue nggak punya hak buat sombong. Gue bukan siapa-siapa.Beberapa teman berkata,

    “Lu tuh bagus kok kerjanya.”
    “Kamu punya banyak potensi.”
    “Bla bla bla.”

    Padahal gue tau, for sure, gue nggak ngerjain dengan 100%.

    Gue mulai dimanjakan dan gue merasa kalau perasaan ini terlalu dimanjakan, bisa jadi racun buat gue. Gue jadi malas. Semua orang lahir dengan talenta/bakatnyanya masing-masing. Gue cuma salah satu manusia yang dibekalin beberapa talenta, dan kalau gue nggak mengusahakan memanage/mengembangkan apa yang gue punya, ya gue nggak akan kemana-mana.

     

  2. Gue jadi lebih egois. Parah sih. 
    Kenapa dulu gue kerjanya lebih maksimal plus attitute gue lebih mendingan? Karena gue selalu mikirin orang lain. Gue percaya apa yang gue bangun akan membantu banyak orang. Gue kerja kayak orang gila nggak kenal waktu. Saudara gue terus suruh gue keluar dari kerjaan gue dan menganggap gue gila kerja, sampai akhirnya mereka udah males ngomongin topik ini karena tau usaha mereka percuma. Gue akan belain apa yang gue kerjakan dan gue bangun. Karena melihat secara langsung, ketika orang lain mendapatkan benefit dari apa yang lu kerjakan apalagi bisa membuat hidup mereka menjadi lebih baik, adalah hal yang nggak bisa dinilai dengan uang. Sampai akhirnya setahun yang lalu gue capek dan gue keluar dari hal itu.

    Terus gue langsung jadi manja.

    Gue off dua bulan (tadinya rencananya sebulan, trus extend jadi 2 bulan) nggak mau ngapa-ngapain. Nggak ngelamar kerja kemanapun. Istirahat aja. Baca, nulis, masak, istirahat, ketemu keluarga, dan akhirnya belakangan masa itu dihabiskan dengan hampir setiap hari ketemu dengan berbagai orang baru dan teman lama yang ngajakin ketemuan. Hampir setiap hari pasti ada tawaran kerjaan. Terus akhirnya gue pilih 1, akhirnya mau berkomitmen lagi selama setahun terakhir. Tapi ya itu, gue merasa tingkat “mikirin orang” di hati gue menurun. Dan gue mulai kangen hehehe. Tapi tentu sebelum urusin orang, guenya sendiri musti beres dulu deh.

  3. Nggak produktif
    Bangun siang melulu. Itu siangnya tuh siang banget loh. Nggak ada yang masalahin juga. Padahal kalo dipikir ya, kalo gue bangun 2-3 jam lebih awal, waktunya bisa buat ngerjain apa kek. Baca apa kek.

2017 gue merasa nggak bertanggung jawab. Kepada diri sendiri dan orang lain. 

Dan ya emang susah buat membangun kebiasaan yang baru. Siapapun bisa marahin dan memaksa lu, tapi ya semua keputusan kan ada di pihak lu sendiri. Dan musuh terbesar adalah diri lu sendiri. Sebelum lu menghadapi orang lain dan dunia luar, lu harus menghadapi diri gue sendiri. Gue harus menghadapi diri gue sendiri.

Susah. Makanya gue tulis, biar gue bisa reminding diri gue lagi. Gue bisa baca lagi. Dan teman-teman semua bisa membantu mengingatkan gue. Tolong, ingatkan gue, ya.

***

Jadi bagaimana dengan 2018? Gue memulai dengan membuat keputusan kecil dan mencoba berkomitmen. 

  1. Olahraga teratur biar lebih sehat. Minimal, gerak.
    Partner gue bilang, dia di rumahnya selalu membangun kebiasaan berolahraga. Olahraga nggak harus membuang uang buat ngegym. Dia bisa olahraga dengan berlari keliling komplek, nyuci mobil, yoga atau treatmill di rumah, jalan keliling rumah, dst. Pokoknya bisa dimulai dengan sesuatu yang tanpa modal dan nggak membuang banyak waktu. Jadi sebenarnya nggak ada alasan untuk nggak melakukan.Iya sih. Kalau sampai nggak melakukan, ya alasannya adalah diri gue sendiri yang nggak mau melakukan. Damn.

    Sebenarnya sih tujuan olahraganya itu biar lebih sehat aja. Kalau badan jadi bagus ya bonus aja deh. (Bullshit)

NIke training
Gue coba olahraga sendiri di apartemen menggunakan appsnya Nike Training yang udah lama nggak gue buka.
Nike
Bukti kebullshitan gue. Apps olahraganya terakhir dipake di November 2017 dan cuma pernah dipake beberapa kali hahahahah. Akhirnya nambah reccord di Januari 2018.

Apps Nike
Lumayan nambah reccord olahraga. Dan ini gue nggak keluar uang sama sekali. Cuma modal niat.
ImDxsFf
Moga-moga nanti gue nggak malah begini bentuknya

2. Membangun habbit bangun lebih pagi.

kopi
4 Januari 2018, gue pasang alarm bangun jam 06.00 WIB. Tapi gue bangunnya jam 08.00 WIB. Oke nggak apa-apa. Gue sarapan, lalu membangun mood sendiri. Gue bikin kopi dan memulai to do list gue ditemani kopi ganteng
kopi 2
Ganteng kan teman kerja gue. Apa juga gue bilang.

 

3.  Nggak menunda-nunda kerjaan. Sibuk bukan berarti produktif.

Banyak banget yang ingin gue kerjakan di 2018. Dan kalau kebiasaan tidak menunda-nunda kerjaan bisa gue bangun lagi, gue bisa bekerja dengan lebih efektif dan efisien. Sisa waktunya bisa buat me time deh! Managemen waktu gue harus beres nih.

4. Menabung lebih dan belajar memanage apa yang sudah dimiliki biar nggak jadi jelata terus.

Dari segi waktu maupun duit-duitan. Dari tahun kemarin gue udah memulai belajar dan terjun di beberapa jenis investasi. Kalau ada info-info seputar ini tolong share ke gue ya, biar belajar bareng. Plis!

5. Minum air putih lebih banyak

Karena gue minumnya dikit. Denger-denger Dian Sastro kulitnya mulus, salah satunya karena dia minum air putih melulu. Mau dong.

quartz
Terus gue beli Quartz di Kickstarter, botol yang bisa membersihkan dirinya sendiri gitu pake sinar UV. Kaget terus langsung beli gue. Barangnya Maret 2018 baru nyampe ke Indonesia, soalnya Februari baru produksi. Kan lumayan kan jadi nggak harus nyuci, terus lucu.
botol
Terus partner gue ngomong gini ._.

 

6. Lebih merawat diri

Itu produk skin care udah beli mahal-mahal nggak dipake. Kan goblok. Oke gue kudu lebih sering maskeran.

Optimis aja ah ^^

Kalau nanti gue nggak progres, nggak ada yang bisa disalahin. Tergantung diri gue sendiri. Semangat! Kalau kalian gimana? Cerita dong di kolom komentar!

Nih gue kasih lagu menutup.

 

Gue dan Progress Resolusi Tahun Baru yang Semoga Bukan Bullshit

10 pemikiran pada “Gue dan Progress Resolusi Tahun Baru yang Semoga Bukan Bullshit

  1. Ja ampun…. masalah skincare ini ya. Km mah masi mending, skincare-nya udah ada. Tinggal pake. Aku ga ada sama sekali. Sabun cuci muka aja nyomot punya bayi, hahaha. Kelar mandi yowes ga pake apa2 banget. Kelar hamil ini buluk dah guah! Makanya ini lgsg order 1 set skincare anti acne merk War***, buat ngatasi jerawat hasil kemalasan selama 9 bulan terakhir. Ayo km kudu semangat ngerawat wajah, mumpung usia masih muda 🙂 eh masih 20something kan?? Jgn kek aku yg tobat di jelang 40, LOL

    Disukai oleh 1 orang

      1. Aku sih awalnya modal nonton video Suhay Salim doank yg ttg skincare. Trs mulai browsing ttg urutan skincare regime yg benar. Salah satu kuncinya adalah pemakaian TONER 👍🏼 jd dulu2 aku nyangka, toner cm dipake klo kita bersihin wajah pake cleansing milk. Ternyata meski pake sabun wajah (facial foam), kelarannya jg toner itu penting.

        Disukai oleh 1 orang

      2. Wow. Aku juga pake toner. Dulu kulit aku parah banget. Udah bedakan aja ada yang ngirain belom mandi loh. 1 hari aku spend budget beli toner, eyer liner dst yang buat penampilan gitu lah. Waktu itu aja blm bener2 teratur pake toner, tapi ngaruh banget. Ini lagi coba teraturin lagi pake toner

        Suka

  2. olahraga, bangun pagi, belajar menabung lebih…. pergumulannn yg uda lumayan lama nih Jo….
    belajar investasi apalagiii…. thankyou Jooo… motivasi bangetttt .
    Semoga 2018 ga jd taun bullshit buat kita ya hahaha.

    Disukai oleh 1 orang

  3. bbrp kali di 2017 ngajak ini anak keluar untuk berolahraga, dari sekian janji dan kesepakatan waktu, glorry haleluya akhirnya 1 yang kesampean running bareng. itu pun gw liat ini anak udah sekarat di taman surropati.

    Disukai oleh 2 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s