Cara Ngelamar Kerja atau Magang yang Nggak Zaman Now

Terakhir kali gue bikin CV udah lama banget, 2012, sebelum gue jalanin tugas akhir college, gue ngelamar magang ke Caravan Studio biar ketika kelar sidang akhir gue bisa langsung magang. Setelah itu, gue nggak pernah ngelamar kerja apalagi bikin CV. Tapi ada beberapa pengalaman mereview pelamar kerja ataupun interview orang yang mau ngelamar kerja. Ada yang asik, ada yang zonk. 

 

Nggak pake lama deh. Nih beberapa tipe pelamar kerja/magang yang menurut gue zonk. Ga asik aja gitu.

  1. Tipe yang sekali ngelamar ke banyak tempat, copy paste copywritting lamaran kerja dia, trus lupa ngedit nama perusahaan yang mau dilamar. 

Gue rasa 90% semua orang yang dapet email lamaran pekerjaan pernah mengalami ini.

Contoh:

Kpd Yth,

Harry Potter di tempat.

Dengan ini saya menyampaikan bahwa ingin mengisi posisi magang di tempat anda. Bla bla bla.

 

Terus dikirimnya ke Voldemort. Iya banget dah. Thxbye.

Kok rasanya kayak dipanggil pacar dengan nama mantannya ya. Kan males. Thxbye.

2. Tipe yang nanya informasi yang udah disampaikan di iklan lowongan. 

Ini mah kayak lu nggak nyimak. Jelas-jelas udah ada di poster, misalnya disampaikan kalau lu mau ngelamar kerja, email ke mana gitu. Terus pake ngechat, “kak kalau mau ngelamar, ke mana?”

Hal kecil kayak gini aja lu nggak nyimak, gimana bisa dikasih kepercayaan yang lebih besar, bos? Kayak nggak niat gitu anjir. Sedih ah.

 

3. Belum kenal tapi ngomongnya nggak sopan di email/ message. 

ngelamar-kerja
Postingan di social media seorang teman, pemilik biro desain grafis di Surabaya. Dia mengeluhkan tentang pelamar kerja yang zonk.

 

4. Udah kontaknya nggak pake introduction, terus nanya tapi nggak jelas maunya apa. 

Pernah nih gue dapet email, cuma link portofolionya si pelamar. Nggak pake babibu. Nggak pake body email. Males gue responnya.

Terus pernah juga:

ngelamar kerja
Beberapa saat lalu gue membantu ngeposting poster lowongan kerja dari perusahaan temen di sosmed pribadi gue. Lalu responnya macem-macem. Ada yang nanya di komen, ada yang chat japri ke gue. Mungkin juga ada yang langsung email ke perusahaan tersebut.

 

Terus tiba-tiba gue dapet message dari orang yang nggak gue kenal.

ingin marah
Kok gue kesel ya. Apa guenya yang terlalu sensi?
bingung
Kan keder gue (source image)

 

5. Ngelamar kerja tapi nggak ngasih tau portofolio/ track reccord kerjanya kayak gimana.

Serius ini kisah nyata yang gue alami sendiri. Gue posting nyari desainer grafis. Terus ada yang email ke gue CVnya tanpa kasih lihat portofolio, minimal kasih link portonya dah. Nggak ada.

Kan ada ya, yang ngelamarnya asik dan keliatan niat gituloh. Caper-caper dikit boleh lah pake portofolio. Kalo nggak ada kan keder juga nih.

 

6. Telat di jadwal interview. Kalau nggak, ngilang.

Ada yang model begini, percayalah. Gue juga ga tau sih kenapa.

7. Pengalaman/ portofolio nggak gimana-gimana tapi minta gajinya tumpe-tumpe.

Udah ngerti kan tanpa gue kasih contoh. Palingan kalo HRD yang baca, ikut emosi bacanya. Ngaku.

 

Gitu aja sih. Jadi tolong ya untuk teman-teman yang mau melamar kerja, kalau kalian mau ditanggapi secara profesional, bisa banget loh apply dengan cara yang profesional. Bingung? Tanya Google. 

 

Ada yang mau nambahin? Atau punya pengalaman ekstrim? Cerita ya di kolom komentar! Ahahaha.

Cara Ngelamar Kerja atau Magang yang Nggak Zaman Now

20 pemikiran pada “Cara Ngelamar Kerja atau Magang yang Nggak Zaman Now

  1. SimpleThinker berkata:

    Melihat dari sudut pandang recruiter : memang benar ada cara2 yang kurang profesional, kekanak kanakan dsb seperti itu dari si pelamar

    Tetapi itu sudah menjadi resiko sebagai seorang recruiter. Perihal ada kesalahpahaman soal tempat kerja atau teknis lainnya saya rasa bukan sepenuhnya salah pendaftar karena mungkin ada satu atau beberapa bagian dari keterangan pekerjaan yang dia miss

    Tetapi tugas seorang recruiter menurut saya adalah menemukan kandidat terbaik dengan cara memperlakukan mereka secara layak. Semisal kalau kandidat tidak membaca keterangan kerja dengan baik dan ia bertanya “stupid question”, ya kita bisa jelaskan atau berikan link untuk dia bisa baca lebih detail, bukannya mengomeli dia sebagai pelamar yang gak becus. Kalau begitu, sebagai recruiter, kita tidak profesional juga bukan?

    Kalau misalnya “kecerobohan” itu ada di dalam diri kandidat, ya kita sebagai recruiter dapat menjadikan itu sebagai salah satu parameter dan kriteria seleksi pelamar kerja.

    Kesimpulannya tidak sepenuhnya kesalahan itu ada di kandidat, dalam menanggapi kekonyolan semacam itu dalam para kandidat, recruiter perlu juga profesional dan tetap mengingat tugas utamanya bukan sebagai pengkritik dari calon pelamar tetapi sebagai ujung tombak perusahaan dalam mencari anggota terbaik untuk bergabung dalam perusahaan

    Salam

    Suka

    1. Emang setiap orang berbeda-beda sih. Kalau saya karena membutuhkan team yang bisa bergerak cepat, cepat nangkep kalau ada apa-apa, dan bisa berkomunikasi dengan baik, jadi hal seperti ini otomatis jadi filter awal. Tapi kami pasti memastikan seluruh informasi yang dibutuhkan sudah ada. Jadi karena memang banyak hal yang harus dihandle, lebih baik saya fokus aja deh ke calon team yang memang cocok.

      Tapi again ini pendapat kita berbeda-beda ya. Kalau ada yang mau spend waktu untuk menanggapi calon yang seperti itu ya go ahead 🙂

      Suka

  2. Pernah ada workshop soal personal branding and how to make an interesting resume gitu di Bogor. Tapi desain poster acaranya sangat anj*sensor*! Terus gue sama temen-temen gue iseng buat poster alternatif yg lebih layak buat acara itu. Dan dikirimkan ke pembicaranya. Puas.

    Disukai oleh 1 orang

  3. koes berkata:

    Kalo misalkan kita cari penyebab kenapa bisa muncul surat lamaran yang mejik kayak gitu, terus misalkan jawabannya karena “di kuliah/sekolah ga diajarin cara bikin surat lamaran kerja”, rasanya aneh juga sih jo.
    Kayaknya hampir semua sekolah dan kampus uda ga ada mata pelajaran “membuat surat lamaran kerja”, tapi banyak yang bisa langsung bikin surat lamaran kerja yang bagus.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Ada yg udah telat… jadwal jam 11 siang, ga bs dateng alesan a i u oke dikasi kelonggaran sedikit…
    Terus kantor hari itu tutup cepet kan harusnya, dia baru bs dateng jam 5 sore…. WEY
    terus dah dibilang, yauda di reschedule besok aja karena besok juga ada jadwal interview kok
    “GPP MBAK, SOALNYA SAYA BUTUH” lah dia yg ngatur dah wkwkw
    Yauda tak tunggui…
    Udah dateng, mo test hari H kerja dateng ga…

    EH pas hari H harusnya kerja ga dateng juga… alesannya kecelakaan terus kasih foto kaki doi berdarah2….

    OH SUNGGUH DINAMIKA KEHIDUPAN NAN ELOK (kalo ditanya napa juga di terima, yah…. marketing… lg perlu banyak uga sih lol)

    Disukai oleh 1 orang

  5. japri berkata:

    Pernah loh kak aku dapet email orang yang mau ngelamar desain grafis di firm-ku tapi dia bikin portofolionya asli pakai Word dan Power Point… XDDD

    Itu juga dia cuma attach .docx sama .ppt-nya gak pakai ba-bi-bu lagi. Hampir aja langsung nyemplung ke spambox.

    Disukai oleh 1 orang

  6. Yoga Pranata berkata:

    Gak tau bidang yang akan di apply sama si calon karyawan gw sering banget. Gw kerja di bidang Visual Effect Compositing, lalu pelamar yg gw interview sama sekali ga mudeng komputer…

    Disukai oleh 1 orang

  7. Ada yang apply jadi guru math..habis ditolak, apply lagi jadi guru fisika. Tapi pas ditanya hal simple kayak dulu sekolahnya ambil paper apa, jawabannya harusnya itu kombinasi angka2, 1 3 dan 4 gitu misalnya.. doi jawabnya “biasanya saya pakai A4”. autoreject.

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s