featured review Thinking

Baca Buku Pake All-New Kindle Paperwhite (Waterproof)

Disclaimer: Gue tulis ini tanpa dibayar ataupun disuruh oleh siapapun. Tulisan ini murni gak tahan gue tulis untuk menceritakan experience yang gue alami. DHARRR.

Sebelumnya gue share dulu beberapa ketidaknyamanan gue dalam experience baca buku fisik atau e-book di smartphone:

  1. Suka baca sebelum tidur, tapi kadang ketiduran dengan lampu masih kebuka sampe pagi. Sedih akutu berasa boros listrik. Sedangkan nggak mungkin gue baca buku fisik dengan ruangan gelap.
  2. Waktu baca buku/ berita di smartphone, terutama kalau udah malam dan dalam suasana ruangan gelap, mata gue suka jadi perih banget sampe nggak tahan dan akhirnya tidur. Makanya sekarang gue pake lapisan anti cahaya layar laptop/hp di kacamata gue.
  3. Buku fisik gue berantakan dan makan space banget di apartemen. Sebagian udah gue sumbangin sih.
    Buku
    Berantakan bener ya

     

  4. Buku fisik yang gue bawa keluar rumah dan gue taro di tas, suka berakhir mengenaskan. Lecek, ataupun ketumbahan air di tas.
    Buku lecek
    Sedih gak sih lo ngeliat ujung-ujung bukunya yang jadi burik.

    Buku lecek
    Nih gue close-up lagi biar pada mengerti kesedihan gue sedalam apa

Akhirnya dengan beberapa pertimbangan, gue beli Kindle Paperwhite yang waterproof. Singkatnya, Kindle adalah device keluaran Amazon khusus buat baca e-book, tapi bisa juga baca majalah. Paperwhite adalah salah satu produk “jawara”nya Kindle, karena menawarkan lo experience persis kayak baca buku fisik dalam hal sentuhannya. Dan akhirnya mereka ngeluarin produk Paperwhite yang anti air, langsunglah pas bisa preorder dari US, gue beli! 

Gue nggak bakalan ngejabarin spesifikasi produk Kindle gue di sini. Yang mau cek langusng aja cek di link ini.

Semenjak gue beli si All-New Kindle Paperwhite ini, sudah ada 2 teman yang langsung keracunan buat beli juga. Banyak juga yang penasaran dan nanya-nanya tapi masih ragu buat beli.

Beberapa nilai plus Kindle ini menurut gue:

  1. Beratnya enteng banget, cuma 182 gram.

    Ukuran Kindle Jojo
    Iya, seenteng itu. Gue kaget banget pas unboxing dan pegang Kindlenya. Bener-bener seenteng itu dan auto bikin bahagia. Ukurannya juga pas di tangan gue
  2. Muat banyak buku. Gue beli yang kapasitas 8 GB. Silahkan dihitung sendiri.
  3. Irit baterai, ini penting banget buat gue. Gue kalau lagi rajin baca, kira-kira tahan seminggu. Kalau lagi jarang baca, bahkan bisa lebih dari itu.
  4. Anti air, jadi gue nggak insecure kalo di tas gue bawa si Kindle barengan sama tumbler aer.
  5. Ukurannya kecil dan tipis, jadi enak buat gue bawa-bawa.
    Buku Jojo
    Tuh kan, kecil kan
    Ukuran Kindle
    Tuh kan, tipis kan

     

  6. Ada teknologi yang bikin mata lo nggak capek pas baca lewat layar Kindle, glare-free jadi walau lo baca di bawah cahaya lampu atau matahari nggak mempengaruhi layar yang akan terlihat flat aja tanpa silau. Mereka mengusahakan gimana biar kita dapat experience yang nyaman seperti baca dengan buku fisik. Karena sangat dimudahkan dan nyaman, gue jadi lebih sering baca.
    Rajin baca
    Jadi rajin baca akutu

     

  7. Karena tujuan utama device ini adalah buat lo baca buku, jadi lo nggak akan dapet notifikasi email, sosmed atau banjir notif laen seperti waktu lo pegang smartphone lo. Memang sih ada teman yang bilang, “ya kalau gitu lo matiin aja setting notif di HP lo, atau lo matiin internetnya Jo.”Cuma gue tau gue nggak semudah itu menahan godaan buat ngecek notif sosmed ataupun email karena kalau devicenya sama, gampang banget gue ganti settingannya. Jadi lebih mudah menghilang dari jagat raya sosmed dan get alive. 
  8. Serunya dapet komunitas baru, yaitu komunitas anak-anak yang make Kindle. Kita suka bagi-bagi source menarik ataupun tips yang positif dengan tujuan semua anggota group bisa lebih rajin membaca buku.

 

Cuma, ada juga beberapa experience nggak nyaman waktu gue baca pake Kindle ini. Misalnya:

1. Karena “paperwhite”, si Kindle ini warnanya monokrom. Jadi garing kalo masukin buku yang atraktif lewat warna, karena pas baca di sini jatohnya tetep greyscale gitu. Tapi kalau buat baca buku yang mayoritas teks banget tanpa lo expect mau liat gambar berwarna, ini sih perfect.

2. Di Kindle, kalau baca buku berformat PDF kurang seru karena kurang bisa mengoptimalkan fitur-fitur Kindle. Malah adatu buku PDF gue nggak bisa gue zoom in ataupun zoom out. Padahal tulisannya kecil. Dan karena nggak kompatibel sama beberapa format e-book lain (misalnya Epub) jadi sering harus convert dulu jadi format yang bisa dibaca Kindle. Rada rempong.


 

Begitulah. Itu cerita gue, gimana dengan lo? Lebih suka baca buku fisik, atau e-book? Share ya di kolom komentar 🙂

WhatsApp Image 2019-04-09 at 16.29.33

18 comments on “Baca Buku Pake All-New Kindle Paperwhite (Waterproof)

  1. Anthony Kusuma

    Sebagai user Kindle Paperwhite 2nd Generation yang kalau ganti halaman lemot banget, saya iri liat ini.. T_T

    Liked by 1 person

  2. Cynthia

    Halo Kak, boleh tanya kakak pesan preordernya lewat mana yah? apakah kena pajak di bea cukai nya? kalo boleh tau besaran pajak nya berapa yah? makasih banyak

    Like

  3. Td pagi si Suami berangkat ke Jogja, sangu Kindle yg ternyata batrenya abis aje gitu. Saking luama sekali nggak dipake sampe ga sadar klo batrenya abis, hehehe. Btw krn pernah pny 3 Kindle sekaligus(yg udah dijual yg Oasis ama Voyage), aku kok merasanya versi yg baru-baru ini makin lebar ya apalagi klo udah ketambahan flip cover gitu. Tp kata Suami, siy nggak.

    Liked by 1 person

    • Wahhh Oasis kan yang muahal kannn. Enak banget gak?

      Like

      • Iye yg katanya muahal. Untung aja udah laku bbrp bulan lalu, dibeli ex murid kami, ahahaha. Klo soal enak/nggak, aku blm sempet nyobain malah krn suer rasanya lebar gt di tanganku. Aku suka yg jadul eta. Ooya, si ex muridku yg beli Oasis itu tempo hari main ke rumah & ketika kutanyain gmn Oasisnya, dia bilang klo dia sangat senang pake Kindle! “Belum pernah aku baca buku sebanyak itu dalam sebulan,” (ngutip kalimatnya doi).

        Liked by 1 person

      • Wah rata-rata yang punya Kindle komennya pada mirip ya! 🤔

        Like

      • Kecuali aku. Aku seumur2 cm baca 1 buku aja hahaha. Yabes kan akunya kekkeuh mau hijrah dr ebook bajakan jd pilihannya ya terbatas krn kutaq mampu beli ebook ori, LOL.

        Liked by 1 person

      • Wah hebat banget. Aku aja terus terang masih baca gratisan yang dishare anak-anak forum

        Like

      • Padhaal aku punya lho banyk ebook bajakan bagus-bagus, huhuhu. Tp ya sudahlah 😀

        Liked by 1 person

  4. Jadi pengen ganti ke yang paling baru T_____T Aku juga kemana2 pake kindle, lebih enteng dibawa traveling, dan ga makan tempat. Beli buku klo memang khusus yang mau dikoleksi saja

    Liked by 1 person

Leave a Reply to Cynthia Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: