inspirasi Thinking

Mana Hobi Kamu: Beli Buku, atau Baca Buku?

Judul ini buat menampar diri gue sendiri. Yha, gue lagi stop beli buku dan berkomitmen baca-bacain dulu buku yang gue punya. Tida lagy tertarik diskon, buy 1 get 1, pasar buku murce, dst. Tahan diri akutu.

tsundoku--mild--nadya
Februari kemarin, Tirto.id mengeluarkan artikel dengan judul “Tsundoku: Membeli Banyak Buku tapi Tidak Membacanya” yang juga menjadi reminder buat gue biar nggak beli buku cuma untuk dikoleksi, tapi harus dibaca. (Source picture)

Dulu gue sering banget beli buku. Dan terkadang kalau lagi baca buku, suka gue share di Instagram gue jadi semacam deklarasi. Sebenarnya biar gue ngepush diri gue juga biar lebih banyak baca buku, karena pengen ngeshare cover-cover buku yang lain.

 

Dan masih banyak tumpukan buku gue yang nggak difoto. Belom yang di dalem kamar. Belom yang ada di kamar gue di rumah ortu.

Mengejar Fajar

Buku
Berantakan bener ya

Sebenarnya gue bukan orang yang suka baca. Udah banyak riset yang mengeluarkan peringkat rendahnya minat baca/literasi di Indonesia dibandingkan negara lain. Kadang gue pikir, ya jangan-jangan gue bagian dari mereka itu. Biasanya kalau lagi baca gue jadi cepet ngantuk gitu. Tapi karena gue merasa kurang pengetahuan, suka gue paksain buat baca. Misalnya dengan memulai kebiasaan baca berita tiap dari. Kadang dari Bisnis.com, Tempo.co, Kompas.com, dst. Beruntung mereka suka share berita di Instastorynya dengan grafik yang menarik, jadi suka gue klik. 

Suatu hari di group chat pertemanan, kita diskusi tentang preferensi baca buku fisik atau e-book. Dan salah satu teman gue bilang, dia lagi banyak banget baca buku terutama biografi karena dia jadi belajar banyak dari situ, dari memahami cara pikir orang lain, sampai cerita dibalik suatu sejarah. Tapi karena matanya sakit kalau baca e-book, dia sampai mau print e-booknya. Seniat itu.

Mendengar cerita itu, semangat membaca gue jadi lebih mengebu-ngebu. Belom lagi, gue ada beberapa teman yang suka baca buku. Dari yang selalu posting di sosmednya buku apa yang lagi dibaca, sampai ada juga yang emang suka banget baca buku dan ngebudgetin 2 juta sebulan buat beli buku. To the next levelnya, ada teman yang punya kebiasaan beli 2 buku untuk 1 judul yang dia anggap bagus, karena satunya bisa dia kasih ke teman yang menurut dia butuh. Gils gils gils.

Jujur aja sih semangat gue buat baca suka naik turun. Lalu salah seorang teman gue, Arianti Silvia ngasih tips menarik:

  1. Untuk buku yang nggak terlalu kompleks atau banyak jumlah lembar dalam 1 babnya, baca buku minimal kelarin 1 bab perhari. Tujuannya biar konteksnya nggak “hilang”.
  2. Tapi ada pengecualiannya, misalnya untuk buku dengan topik yang berat dan kompleks banget atau kebetulan dalam 1 bab isinya jauh lebih banyak dari yang lain (biasanya sih non-fiction) dan dia punya sub bab, bisa dicicil dari baca 1 sub bab (atau lebih) perhari juga. Bener juga sih ya, kalo malespun minimal kelar sehari sebab ya bakalan kelar juga. mantul.

 


 

Ketika artikel ini gue buat, gue udah beli Kindle Paperwhite yang waterproof dan nanti gue akan tulis review dari gue. Kalau ada pertanyaan atau komentar, langsung aja ya share di kolom komentar 🙂

Update 18 Mei 2019: video pencerah kalbu.

18 comments on “Mana Hobi Kamu: Beli Buku, atau Baca Buku?

  1. Maybe you’ll be interested to read many good books from my book review blog: ravibooks.blogspot.com

    Disukai oleh 1 orang

  2. Kalo baca karena terpaksa itu berarti belum menemukan buku yang menarik atau karena ga punya rasa ingin tahu/ curiousity, karena membaca adalah adventures of the mind.

    Disukai oleh 1 orang

  3. Andri Guna Santoso

    Membaca itu perjalanan hidup juga, bukan berarti buku yg kita gk sanggup baca sekarang akan selamanya gak bisa dibaca
    one day, ketika momen hidup kita tepat, buku itu akan jadi relevan nantinya
    Kalo sekarang state-nya masih suka baca buku2 receh kayak Raditya Dika ya gak masalah, nanti juga akan ada masanya mereka melalui pendewasaan diri dan suka baca buku Odyssey dari Homer

    Disukai oleh 1 orang

    • Pas remaja aku suka tuh baca buku Radit. Cm karena makin lama ga relevan sama frekuensi pribadi akhirnya ga baca lagi. But sekarang malah suka dengerin podcast dia karena berisi

      Suka

  4. lebih suku beli buku, paling dari sepuluh buku cuma satu yang dibacanya, itu pun kadang enggak beres hehe

    Disukai oleh 1 orang

  5. saya lebih suka baca di gramedia/perpus doang, karena kalo saya beli bakal gak kebaca lagi tuh buku hehehe

    Disukai oleh 1 orang

  6. Suamiku sempet punya Kindle sampe 3 bijik, ahahaha. Alhamdulillah udah laku kejual 2 dan menyisakan versi terjadulnya 1 buat kami di rumah. Itupun udah ga pernah kepake lg krn aku lbh suka baca blog orang dan suami beralih ke audiobook.

    Disukai oleh 1 orang

  7. kayanya gw-pun pernah berpikir demikia: ” jangan-jangan gw salah satu orang yang rendah literasinya”.
    soale gw juga bacanya angot-angotan dan kalo baca buku suka ngatuk wkwkkw. tapi, ada bebreapa buku (lebih tepatnya jenis tulisan) yang gw baca bikin gw ga ngantuk malahan bikin ga bisa tidur saking terus pengen baca bukunya. dari situ gw paham, buku-pun ada interestnya masing-masing. kalo gw baca buku yang bukan interest gw, bacanya-pun kurang semangat, di paksa-paksa juga tetep tidak bisaaaa. seringnya gw baca buku jenis ini karena bukunya lagi hits dan lagi banyak di perbincangkan banyak orang dan gw gak mau ketinggalan wkwk. akhirnya gw tobat, kalo udah waktunya dan udah ada perlunya, gw pasti baca buku itu juga.
    so far gw lebih tertarik dengan buku-buku yg berbau art, culture dan interaksi sosial. apalagi kalo di tulis dalam bentuk cerpen atau novel haha.
    ***
    semenjak gw mulai baca dari google play book, gw udah jarang beli buku. lantaran lebih enak ga perlu ribet bawa-bawa buku kemana-mana. selain itu, bisa baca dimana aja dan kapa aja. malahan gw seringnya baca sambil berak yg sengaja gw lama-lamain supaya baca banyak bab. awal-awal masih beli buku fisik juga buat koleksi dan sekalian show off kalo gw udah baca bukunya dan bukti kalo gw baca bukunya di tahun itu (soale cover bukukan kadang ada yg ganti tiap periode gitu). jadi belinya doble, ebook dan buku cetak. boros juga si. lama-lama, daripada gw boros dan ngabisin banyak space untuk benda yang penggunaanya udah jarang. mending ga usah (dikit-dikit belajar minimalism).

    Disukai oleh 1 orang

    • Setuju banget Dang! Makanya akhirnya gue beli Kindle, malah gue dapet banyak source free book dari forum jadi uda hampir pernah beli lagi (yha akumah emang jahat kadang baca bajakan). Buku yg gue beli di Google Play gue akalin masuk ke Kindle juga

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: