Journey Thinking

You Snooze, You Lose!

11. Juni 2020. Gue lagi di titik tergendut dalam hidup gue, akhir-akhir ini berat badan gue 65-67 kg. Berat banget. Gue nggak nyaman liat diri gue pas ngaca, baju dan celana juga ada yang jadi sempit banget. Gue sadar hidup gue yang seputar di apartemen terus, diem di dalam ruangan bikin stres dan malah jadi males gerak. Gue juga selalu tidur larut dan bangun kesiangan dalam keadaan capek. Jadi gue merasa perlu ada perubahan nih di gaya hidup gue ini!

Lalu 11 Juni 2020 super malam, tiba-tiba nemu video Sadia Badiei di Youtube.

 

OMG.

You Snooze you lose
Apalagi quotes ini bener-bener BENER banget kan! Semua sobat snooze tos dulu! (Source picture)

 

Gue pengen banget bisa jadi morning person. Kayaknya kalo bisa mengalahkan diri buat bangun dari ranjang pagi-pagi, banyak hal yang bisa dilakukan dengan lebih segar. Goals gue nggak muluk deh. Kalau bisa dalam seminggu bisa bangun pagi dan memulai hari dengan to-do list yang udah dipikirin sebelumnya aja, udah bagus!

Di keterangan video Youtubenya, Sadia Badiei memberikan panduan jadi morning person dapan bentuk PDF yang bisa kita print dan isi. Gue coba deh.

 

Hari pertama bangun pagi: 12 Juni 2020.

Bangun jam 7.15 AM. Buat gue ini udah pagi banget ya monmaap. Gue masih ngesnooze alarm 15 menit nih, harusnya bangun jam 7. Semoga besok nggak snozze lagi ya. Terus setelah bangun:

  • Gue langsung keluarin kulit dan kepala udang dari freezer, karena hari ini mau bikin kaldu udang. Lalu setelah itu gue drop beberapa kiriman pesanan Lumpia Udang dan Ayam Kuning yang gue jual di Aroma Masakan Tetangga ke security di basement, pesan kurir untuk pickup semua pesanan, lalu kembali ke unit apartemen.
  • Buang bokeran kucing, dan siram tanaman di balkon.
  • Masukin tumpukan baju ke mesin cuci.
  • Sambil nunggu cucian bersih, mau olahraga! Gue cobain body combat dari video instruktur olahraga kakak gue, Inca Mayasari. Kakak gue rekomendasiin video ini ngotot banget dan nanyain mulu gue sudah coba atau belum. Mungkin karena dia tau juga gue lagi beban pikiran karena jadi gendut. Gue cuma kuat ikutin 30 menit, lalu gue skip langsung ke pendinginan. Hahaha. Gapapalah sudah lumayan parah keringetannya!
  • Sarapan nasi padang. Enak banget, nggak ngerti lagi bener-bener bahagia.
  • Lalu gue sapu apartemen, tapi nggak ngepel karena laki gue yang mau ngepel katanya nanti sore.
  • Cucian di mesin cuci sudah selesai, lalu gue jemur.
  • Jadi dong bikin kaldu udang!
kaldu udang
Sambil menunggu kaldu udangnya jadi, tinggal mandi dulu. Karena rebusnya aja harus 45 menit.
kaldu udang
Jadinya banyak banget ya. Mau langsung dipake hari ini, dan sisanya buat stok beberapa hari ke depan.
kopi
VOILA AKTIVITAS PAGI KELAR! Rayakan pake kopi hitam yang dibikin di apartemen 🙂 Senang banget bisa achive bangun pagi di hari pertama! Semoga besok bisa dipertahankan 🙂

 

Hari ke-2 bangun pagi: 13 Juni 2020.

Bangun jam 7.00 AM. Sebenarnya pas alarm bunyi gue males banget bangun, berasa kemarin malem nggak enak badan. Tapi terus kayaknya sayang ya kalo nggak bangun di hari kedua (apalagi kemarin sudah cicil menulis perjalanan bangun pagi di atas). Akhirnya langsung keluar kamar aja deh.

  • Pertama setelah ke toilet, gue siram tanaman dan buang pup kucing gue. Kalau bangunnya siang, suka udah malas rasanya buat melakukan ini.

This slideshow requires JavaScript.

Pindahin semua cucian piring bersih ke rak piring, lalu tatakan untuk piring yang baru dicuci ini dibersihkan. Somehow siang atau malam suka lihat genangan air di tatakan bawahnya dan bawaannya kesel tapi males buang airnya atau bersihin.

  • Tatakan cucian
    Sudah lebih bersih 😀
  • Pure it
    Isi air di pure it. Karena kalau siang atau malam lihat pure itnya kosong, malah kayak ada perasaan kesal “kok nggak diisi suami sih?” padahal dia lumayan rajin isiin. Kalau pagi-pagi bangun dan isi kayaknya udah enak gitu.
  • Buat olahraga hari ini, gue pake menu dari sobat instruktur. Tapi gue lupa pemanasan dan nggak tau harus pendinginannya gimana?Olahraga
  • Dan untuk pendinginan akhirnya gue cari di Youtube.

 

  • Siapin kiriman lumpia udang dan ayam kuning dagangan gue buat ditaruh di basemend apartemen biar bisa diambil kurir di sana.
  • Mandi, dan makan nasi padang!
  • Bikin teh jahe. Mantulito.

Di part olahraga juga butuh niat banget sih untuk memulainya. Gue post di Instagram Stories dan beberapa teman yang suka olahraga juga jadi merespon dan kita mengobrol deh. Suka lumayan senang melihat mereka posting kegiatan olahraga di media sosial mereka. Lebih berfaedah lihat gituan daripada baca berita artis berantem sama anaknya terus malah klarifikasi lewat video Youtube orang lain. Hahaha.

 

Hari ke-3 bangun pagi: 14 Juni 2020.

Bangun sekitar jam 8.00 AM.

Hari ke-4 bangun pagi: 15 Juni 2020.

Bangun pagi
Bangun jam 8 pagi dalam keadaan lapar! Jadinya ngaso saaja sambil nunggu suami masak.

Hari ke-5 bangun pagi: 16 Juni 2020.

Bangun jam 8.30 AM. Tepar banget karena lagi menstruasi, dan kaki sakit semua karena beberapa hari kemarin olahraga. Gini deh orang jarang workout, sekalinya workout pegelnya bikin keder.

Hari ke-6 bangun pagi: 17 Juni 2020.

Hari ini bangun jam 10.00 AM karena semakin tepar urusan menstruasi. Parah pinggangnya kayak disuntik gitu rasanya, biasanya kalau kayak gini lagi “deras-derasnya”. Pas bangun, saarapan sudah siap. Luar biasaa yha laki gue.

Hari ke-7 bangun pagi: 18 Juni 2020.

Bangun sekitar jam 9.00 AM, pas bangun sarapan juga sudah siap. Kusuka rumah tanggaku! Hahaha!

Ini kenapa progresnya makin lama bangunnya jadi makin siang lagi ya? Inti awalnya karena beberapa hari ini tepar banget karena mens. Beberapa teman juga DM buat mengingatkan lagi soal olahraga yang rutin. Huhuhu bahagia deh ada kelen semua di hidup gue!

Yang gue rasakan ketika berhasil bangun pagi adalah, dengan melakukan beberapa hal yang mungkin kalau kalian lihat sebenernya receh banget (rapihin piring dst) tapi beresin task-task kecil kayak gini dan siap melewati siang hari dengan hal barusan sudah beres semua sih emang priceless. Jadi kayak nabung positive feelings untuk siang hari. Liat semua sudah beres, jadi nggak ada lagi keluhan atau kekesalan karena hal-hal tadi “kok belom dikerjain.”

Lalu, beberapa hal yang gue sadar gue suka menghindar kayak olahraga, bisa gue push di pagi hari jadi kalau sudah kelar nggak nyangkut lagi deh di kepala. Kalau sudah lewat, jadinya lebih shenang!

Oke gue pasang alarm lagi ya buat besok!

 

2 comments on “You Snooze, You Lose!

  1. Semangat!! Aku dulu juga suka molor kalau pagi, semakin tua, semakin pagi bangunnya, bahkan sekarang tanpa alarm pun bangun jam 5-6 pagi.

    Semangat juga olahraganya, mungkin kalau mau menurunkan berat badan, setelah olahraga, sarapannya jangan nasi padang 😛

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: