Sticky post

Ternyata Tokyo DisneySea Beda Sama Dufan

Masih dalam rangkaian cerita gue dari artikel sebelumnya: “Sobat Kismin ke Jepang #Part 1″, salah satu yang mau gue share adalah tentang Tokyo DisneySea. Habis itu, baru deh artikel “Sobat Kismin ke Jepang #Part 2”.

BACA JUGA: Sobat Kismin ke Jepang #Part 1

Waktu direkomen para #SobatKismin buat ke Tokyo DisneySea, gue agak males. Gue pikir paling sama aja sama Dufan, di mana terakhir gue pergi ke sana pas SMP, besoknya gue mimisan dan sakit panas. Cupu. Tidak berani main wahana yang seram. Jadi males. Tidak excited.

Tapi waktu gue nyamain Tokyo DisneySea sama Dufan, gue dibully oleh para #SobatKismin. Oke gue beli tiketnya di Traveloka, harganya Rp 941.499,-. Jir, karena mahal, gue berekspektasi tinggi banget. Misalnya di sana bisa ngobrol sama Elon Musk (ITU MAH KE SPACE X, COT!)

Pas nyampe, para #SobatKismin sadar gue melakukan keblunderan. Tiket gue beda sendiri. Gue belinya…. tiket Tokyo Disneyland. Untung di sana bisa dituker, cuma gue harus nambah 900 Yen. Mana jalan kaki buat nukernya jauh banget pula T.T kubersala sama para #SobatKismin. Kusayang semuanya.

 

Tokyo DIsneySea
Tokyo DisneySea adalah taman hiburan di bawah Disney Franchise. Makanya di sana wahananya bakalan Disney banget deh. Untuk ke kawasan wahana, pengunjung yang sudah megang tiket Tokyo DisneySea bisa naik kereta yang super lucu ini. Tapi bayar. Kalau jalan kaki emang jauh sih.

Continue reading “Ternyata Tokyo DisneySea Beda Sama Dufan”

Sticky post

Sobat Kismin ke Jepang #Part 1

Akhirnya gue bisa jalan-jalan ke Jepang :’) Sujud syukur. Gue dapet harga tiket pulang pergi Jakarta-Tokyo di Air Asia kurang lebih 4juta rupiah. Ketika kita udah beli, ehhh mereka keluarin promo yang lebih murah terus. Yha.

passport
Gue bikin visa Jepang di VFS.Global, agen pengajuan visa Jepang di Indonesia. Gue denger kalau yang punya e-passport bikin visa Jepang gratis ya, gue udah seneng aja tuh. Tapi sampai di kantor VFS, gue baru tau kalau punya gue bukan e-passport. Maklum, manusia berpengetahuan umum rendah. Punya gue yang kiri. Yang kanan tuh e-passport ada chip di bawahnya. Jadinya bill gue buat bikin visa Jepang di sana (termasuk cetak foto, biaya agen dan kurir anter visa ke apartemen) kalau nggak salah 600ribuan. Untung nih agen kantornya di deket rumah, sama-sama kuningan. Jadi nggak bete-bete banget.

 

Jujur gue takut aplikasi visa gue ditolak, soalnya nggak dikasih tau parameter diterimanya gimana. Keder kan. Karena bukan e-passport, gue kudu kasih mutasi rekening selama 3 bulan. Parnonya, jangan-jangan gue dinilai terlalu #sobatkismin terus visa gue nggak diapprove. Tapi ternyata diapprove. Luff!

 

Tiket jepang
Gue pergi cuma sebentar sih, ninggalin rombongan balik duluan ke Jakarta, karena 20 Mei 2018 si Kusnadi Medium bakalan married. (TERUS NGASIH TAU TANGGAL MARRIEDNYA PAS GUE MAU BELI TIKET, ANJIR). Jadi gue efektif jalan-jalan cuma 12-15 Mei 2018 karena 16 Mei pagi gue harus udah jalan ke bandara Narita.

FYI, di luar tiket Tokyo DisneySea, untuk perjalanan ini gue membawa 40.000 Yen dengan nilai tukar Yen, Rp 128,7,-

BACA JUGA: Cerita Tentang Klan Kusnadi

BACA JUGA: My Visual Diary About Our Singapore Trip

Continue reading “Sobat Kismin ke Jepang #Part 1”