Perjalanan Faza Meonk Si Kucing Liar Yang Lincah

unnamed-1
Ahahahaha baca judulnya kzl. Cuma yaudah, gue mau cerita nih tentang salah 1 teman gue, Si Kucing Liar. Nama bekennya sebagai kreator di dunia kreatif lokal, Faza Meonk. Pertama denger Faza Meonk, kesel gue. Berasa apaan sih, namanya alay gitu. Tapi karena sekarang temenan, yaudah jadi lucu-lucu aja (apaan nih gak objektif gitu gue). Cuma memang nih anak sih gila. Lebih muda dari gue tapi cemerlang banget. Gue emang gak percaya hukum kalo cuma bisa belajar dari yang lebih tua. Kita bisa belajar dari siapapun. Dan dari Faza, gue banyak belajar. (Source pic: doc)

Lanjutkan membaca “Perjalanan Faza Meonk Si Kucing Liar Yang Lincah”

Perjalanan Faza Meonk Si Kucing Liar Yang Lincah

Terlalu Banyak Cinta

 

Ya, beberapa waktu yang lalu gue telah mengumumkan kepada team Kreavi.com kalau gue mengundurkan diri dari startup lokal ini. Tentu berat buat gue. Dulu gue selalu berpikir kalau gue nggak mau punya anak. Tetapi setelah mengasuh dan membesarkan “anak” yang satu ini, rasanya punya anak itu tidak terlalu buruk.

1
Doc: Kreavi

Singkat kata gue mengajak team Kreavi yang berada di Jakarta (maaf untuk yang ngantor di Surabaya) untuk tukeran kado bareng di apartemen gue. Like Christmas come early for us.

Akhirnya kita saling bertukar kado di kolam renang apartemen, malam-malam. Saking serunya gue harus beberapa kali mengingatkan agar kita tidak terlalu ribut, karena bisa mengganggu penghuni yang lain. Tapi emang parah si anak-anak, ada aja yang ngasih kado yang ngaco. Seperti Acu, senior desainer grafis, yang mendapatkan Axe deodorant spray, ya, produk untuk lelaki, dari Dadang. Udah bagus tuh anak gak disantet gara-gara khesal ahahahaaa.

Salah satu yang bikin senang adalah, semua hadir. It means a lot. Lanjutkan membaca “Terlalu Banyak Cinta”

Terlalu Banyak Cinta